The Two Towers – J. R. R. Tolkien

lotr2Title : The Two Towers (The Lord of the Rings #2)
Author : J. R. R. Tolkien (1954)
Translator : Gita Yuliani K.
Publisher : Gramedia Pustaka Utama
Edition : Cetakan ketujuh, Agustus 2013
Format : Paperback, 432 pages

(Review mengandung spoiler buku #1)

Para pengkhianat selalu penuh curiga. (Gandalf, p.223)

Bagian Kedua The Lord of the Rings ini terdiri atas Buku Tiga dan Buku Empat. Melanjutkan Buku Dua di Bagian Pertama (The Fellowship of the Ring), rombongan kini terpecah menjadi dua kelompok; Frodo dan Sam yang terpisah langsung menuju ke Mordor, dan sisanya; Boromir, Aragorn, Merry, Pippin, Gimli, dan Legolas, yang akan mengalami petualangan seru di Buku Tiga.

Boromir yang sempat berselisih dengan Frodo, yang membuat pengemban cincin tersebut memutuskan untuk memisahkan diri dari rombongan, menemui akhirnya di tangan Orc yang diperintahkan menangkap para Halfling, alias hobbit. Beruntung Frodo dan Sam sudah pergi, tapi malang bagi kedua hobbit yang tersisa, yang menjadi sasaran penangkapan para Orc. Aragorn, Gimli, dan Legolas pun memutuskan untuk mengikuti jejak para Orc untuk menyelamatkan kawan mereka terlebih dahulu. Pelacakan panjang dan rumit ini diceritakan melalui dua sudut pandang; pengejar dan terculik, sehingga alur seringkali mundur kembali saat terjadi perubahan sudut pandang.

Melalui tanda-tanda dan jejak yang ditinggalkan, diduga bahwa para Orc ini bukan hanya anak buah Mordor yang selama ini mereka ketahui, tapi sebagian adalah Orc yang berada di bawah Isengard, kaki tangan Saruman sang penyihir yang dibutakan oleh kekuasaan. Perjalanan mempertemukan mereka dengan banyak makhluk; kaum penunggang dari Rohan yang memiliki masalah dengan rajanya, kaum Ent yang marah karena kerusakan yang ditimbulkan para Orc, Penunggang Putih, dan kisah-kisah di balik mereka. Seperti sebelumnya, penulis menceritakan latar belakang dan karakteristik dari karakter-karakternya secara mendetail, sejarah, serta tujuan-tujuan mereka, dengan luwes dan tidak membosankan.

… namaku tumbuh sepanjang waktu, dan aku sudah hidup lama sekali; jadi, namaku seperti cerita panjang. Nama sebenarnya selalu menceritakan kisah dari benda-benda yang memiliki nama itu, dalam bahasaku, bahasa Ent kuno, bisa dikatakan begitu. Bahasa itu bagus, tapi makan waktu lama sekali untuk mengatakan sesuatu dalam bahasa itu, karena kami tak pernah mengatakan apa pun dalam bahasa itu, kecuali memang pantas menghabiskan waktu lama untuk mengatakannya, dan mendengarkannya. (Treebeard, p.79)

Kau mungkin tidak tahu betapa kuatnya kami. Mungkin kau pernah dengar tentang troll? Mereka luar biasa kuat. Tapi troll hanya tiruan, dibuat oleh Musuh di Zaman Kegelapan Besar, untuk mengejek para Ent, seperti Orc juga merupakan penghinaan terhadap para Peri. Kami lebih kuat daripada troll. (Treebeard, p.105)

Puncak Buku Tiga adalah penyerangan kepada Isengard oleh pihak-pihak ‘baik’ tersebut yang terjadi di Helm’s Deep. Peperangan yang polanya tertebak itu (perencanaan-penyerangan-tersudut-datang bantuan) digambarkan secara mendetail sekaligus tetap menarik. Apalagi saat akhirnya muncul gambaran sesuatu yang misterius, yang agak mengerikan, tetapi menuntut pembaca untuk menebak sendiri apa yang terjadi.

Memasuki Buku Empat, cerita terfokus seluruhnya pada perjalanan Frodo dan Sam. Seperti yang sudah bisa diduga, kekuatan cincin yang dibawa Frodo menarik sesosok pengikut yang tidak diharapkan, Gollum. Perjalanan yang tak mudah ini menjadi semakin sulit dengan adanya pengintai yang bermaksud jahat. Kedua hobbit harus mengatur strategi bagaimana agar mereka aman dalam perjalanan dan istirahat, bahkan bagaimana memanfaatkan penguntit tersebut agar berguna bagi perjalanan mereka ke negeri asing tersebut.

Di kedua sisi dan di depan, tanah basah dan lumpur luas membentang ke selatan dan timur, masuk ke cahaya yang kabur. Kabut mengeriting dan naik seperti asap, dari genangan gelap dan tak menyenangkan. (p.274)

Bagi saya, bagian perjalanan mereka agak terlalu monoton. Walaupun pembaca disuguhkan gambaran geografis rute perjalanan Frodo secara mendetail, hingga bahkan kita bisa menggambar peta dari deskripsi itu—pun dengan pilihan kata yang apik—tidak banyak konflik berarti yang menimbulkan rasa penasaran. Baru di beberapa bab akhir, ketika mereka mulai mendekati Mordor, cerita berkembang menjadi seru, dan emosi pembaca mulai dirangsang.

Saya suka dengan deskripsi yang kaya, indah, dan tidak biasa. Kata-kata yang biasa pun bisa dibuat menjadi kalimat yang luar biasa jika sang penulis piawai merangkainya. Hal inilah yang membuat pengalaman membaca serial ini menjadi menyejukkan.

“Seolah-olah ada sumur yang sangat dalam di balik matanya, terisi berabad-abad ingatan dan pikiran yang lambat, panjang, dan tenang; tapi permukaannya bersinar-sinar dengan masa kini: seperti matahari yang bercahaya di atas daun-daun paling luar sebuah pohon besar, atau di atas riak-riak telaga yang sangat dalam. ….” (Pippin, p.77)

Interaksi antar karakter di buku ini tentunya semakin berkembang. Dalam buku ini, kita diajak mengenal kedua hobbit ceria, Merry dan Pippin, lebih dalam ketimbang buku sebelumnya. Termasuk gejolak di Rohan yang melibatkan Raja Théoden, Éomer putranya, Eowyn kemenakannya, serta Gríma sang penasihat yang dijuluki Wormtongue karena kelicikannya. Juga, yang tak berubah, gambaran kesetiaan Sam kepada Frodo.

Mendadak ia teringat ketika Frodo berbaring tidur di rumah Elrond, setelah terluka parah. Saat itu, ketika menjaganya, Sam memperhatikan bahwa pada saat-saat tertentu ada cahaya yang bersinar redup dari dalam tubuh Frodo; tapi kini cahaya itu semakin terang dan kuat. Wajah Frodo damai, bekas-bekas ketakutan dan kesusahan sudah hilang; tapi ia tampak tua, tua dan elok, seolah-olah pahatan tahun-tahun yang membentuknya sekarang tersingkap dalam banyak garis halus yang sebelumnya tersembunyi, meski identitas wajahnya tidak berubah. (p.308)

4/5 bintang untuk penyelamatan Minas Tirith dan penyelundupan ke Minas Morgul.

Kaupikir balairung-balairung tempat rajamu tinggal di Mirkwood itu indah? Kaum Kurcaci membantu membangunnya di masa silam. Itu hanya gubuk kalau dibandingkan dengan gua-gua yang kulihat di sini: balairung luas tak terhingga, diisi musik abadi air yang berdenting ke dalam kolam-kolam, seindah Kheled-zâram di bawah sinar bintang. (Gimli, p.181)

Review #32 of Classics Club Project

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s