Scene on Three (126)

Menjadi perempuan tak pernah mudah, bahkan di zaman sekarang. Berabad-abad perempuan melakukan ‘perlawanan’ untuk memiliki kesempatan yang sama dengan laki-laki, mendapat hak yang sama, dipandang sebagai manusia yang setara—bukan inferior. Namun, kadang kala perjuangan ini bisa dimentahkan kembali, bukan hanya oleh laki-laki, tapi oleh perempuan itu sendiri. Mereka yang mengkritisi pilihan perempuan lain, menganggap hanya ada satu jalan untuk perempuan, menganggap tabu jika perempuan punya kemampuan lebih dibanding lelaki.

Kebetulan beberapa waktu terakhir saya membaca beberapa buku yang mengangkat tentang hal ini, salah satunya adalah A Golden Web karya Barbara Quick. Kisah berlatar abad ke-14 ini mengisahkan seorang perempuan cerdas—yang rasa ingin tahunya sangat besar—hingga dia harus menyamar menjadi lelaki demi bisa belajar di sekolah kedokteran. Kesempatan yang saat ini sangat terbuka lebar. Perempuan hari ini bebas bisa menjadi apa saja, tetapi selalu ada yang ingin mundur.

Hari ini, di Indonesia, masih ada orang-orang yang mengkritisi perempuan yang bersekolah tinggi dan menekuni profesinya. Katanya kodrat perempuan itu di rumah, membesarkan anak. Apakah sekolah dan karir menghambat hal itu? Jika dalam Islam dikatakan bahwa ibu adalah madrasah pertama, dan madrasah pertama akan menentukan kualitas anak ke depannya, maka seorang ibu tentu harus cerdas. Ibu yang cerdas dan berpendidikan akan menjamin anak-anak mereka mendapatkan pendidikan pertama yang berkualitas tinggi. Lalu, kita yang fana ini apakah bisa menjamin apa yang terjadi di masa depan, jika para ayah tak mampu menjamin keuangan keluarga, atau bahkan meninggal dunia, apakah perempuan harus pasrah begitu saja menanti untuk dinikahi kembali demi bisa ‘hidup’?

Apa pilihan seorang perempuan selain menjadi biarawati atau istri? Para janda sering kali bisa dan mampu menggantikan pekerjaan suami mereka. Namun, tidak ada perempuan yang benar-benar memiliki profesi tertentu—kecuali, mungkin, seorang pelayan. (p.138-139)

Jika seorang perempuan mau dan mampu, kenapa harus dibatasi atas nama kodrat? Terlebih dalam A Golden Web ini, sang perempuan digambarkan lebih cerdas ketimbang rata-rata lelaki yang ditemuinya. Perempuan ini bahkan melakukan percobaan penting yang membuktikan teori yang penting bagi umat manusia di kemudian hari.

Sampai hari ini, coba kita hitung banyaknya perempuan yang menemukan, menjelajah, bereksperimen, dan memberikan manfaat bagi dunia ini. Jumlahnya tentu banyak—dan mungkin lebih banyak seandainya perempuan punya kesempatan yang sama sejak awal. Jika tidak ada mereka, apakah dunia kita akan seperti ini sekarang?

Banyak yang menganggap bahwa perjuangan perempuan itu bertujuan untuk menyaingi para lelaki. Padahal, hal itu sesederhana para laki-laki yang memiliki ambisi. Kenapa perempuan tidak boleh memiliki ambisi, tanpa dianggap berusaha menihilkan para lelaki? Seharusnya kita saling mendukung, sesuai dengan kemampuan masing-masing, tak peduli apa jenis kelaminnya.

“Dia berkata, ‘Keberanian seorang lelaki tampak dalam caranya memerintah, dan keberanian seorang perempuan tampak dalam caranya mematuhi.’ Jika memakai penilaian itu, Otto, aku ini seorang pengecut.”
“Kalau begitu, berdasarkan penilaian itu juga, Sayangku, aku ini seorang perempuan—karena aku siap mematuhi segala perintahmu.”
(p.259)

Kenapa kita berusaha mundur ke belakang, dan mengulang sejarah kelam yang menenggelamkan potensi setengah populasi dunia?

Apa itu Scene on Three?

Baca juga tulisan saya tentang dilema penulis perempuan di Jurnal Ruang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s